Filosofi Ayam dan Telur

“Mana yang duluan, ayam atau telur?” Sebuah pertanyaan klasik yang telah hidup selama berabad-abad. Namun anehnya sampai hari ini, masih ada saja orang yang belum bisa menjawabnya. Tanyakanlah pada teman Anda, maka ia akan mendadak jadi filsuf kebingungan dan belum tentu bisa menjawabnya. Ada pula orang-orang yang menganggap pertanyaan itu sebagai tipuan dan tidak penting untuk dijawab, padahal dirinya memang tidak bisa menjawab. Bagi saya, setiap pertanyaan pasti ada jawabannya, hanya saja kita belum mengetahui jawabannya atau tidak tahu bagaimana cara menemukan jawabanya. Berikut ini saya uraikan jawaban atas pertanyaan ‘filosofi ayam dan telur.’

Baca juga Game Theory: Ilmu Tentang Strategi Manusia



Pertama, perlu dicatat bahwa kita jangan langsung terjebak pada persoalan ontologis (apa jawabannya). Kita pergi dulu ke sisi metodologis (bagaimana cara menemukan jawabannya). Terdapat dua metode untuk menjawab pertanyaan ini: pertama, perumpamaan (metaphor), kedua, permainan bahasa (language game). Jawaban pertanyaan tersebut bisa berbeda tergantung metode yang digunakan.

“Mana yang duluan, ayam atau telur?” Dengan metode perumpamaan, jawabannya adalah telur. Sedangkan dengan metode permainan bahasa, jawabannya ayam. Bagaimana bisa? Berikut ini uraian detailnya:

Metode perumpamaan: umpamakan saja ayam dan telur itu satu hewan, bukan dua hewan. Maka secara alamiah akan terjawab bahwa telur akan mengelupas cangkangnya, keluarlah pitik yang tumbuh menjadi seekor ayam. Tidak ada ayam yang mengecil tubuhnya lalu menyusut, melingkar masuk ke cangkang jadi telur.

Baca juga: Teori Sosiologi



Metode permainan bahasa: kata ‘ayam’ di sebutkan terlebih dahulu ketimbang ‘telur’. Sebaliknya, jika pertanyaannya “duluan mana, telur atau ayam?” maka jawabannya adalah telur. Metode permainan bahasa seringkali digunakan untuk menjawab pertanyaan rumit dengan candaan logis (logical joke). Pertanyaan se-serius apapun bisa dicairkan dengan menjawab melalui metode ini. Anda tinggal pilih, jika ingin terkesan serius, gunakan metode yang pertama. Jika ingin mencairkan suasana, gunakan yang kedua.

filosofi ayam dan telur

Uraian saya ini merupakan akumulasi kebingungan yang telah terpendam selama bertahun-tahun. Untungnya, sosiologi mengenalkan istilah ‘perumpamaan’ dan ‘permainan bahasa’ melalui kuliah The Frankfurt School dan Derrida. Dua istilah yang sebenarnya berasal dari filsafat itu memantik saya untuk melakukan ‘otak-atik gathuk’. Akhirnya jika ditanya saya sudah bisa menjawabnya. Selamat mengetes teman-teman Anda!